Mensos Idrus Minta Bogor Perbanyak Kampung Siaga Bencana
Menteri Sosial Idrus Marham saat memberikan santunan kepada korban longsor di Puncak, Bogor, Jawa Barat,

Mensos Idrus Minta Bogor Perbanyak Kampung Siaga Bencana

Bogor (RJ) – Menteri Sosial ( Mensos) Idrus Marham menginstruksikan untuk segera menambah jumlah Kampung Siaga Bencana (KSB) di wilayah Kabupaten Bogor.

Hal itu mengingat dua kejadian bencana longsor yang parah beberapa waktu lalu di wilayah Cijeruk dan Puncak, Bogor.

Idrus mengatakan, Kementerian Sosial sebelumnya telah membentuk tiga kampung siaga bencana di Kabupaten Bogor, yaitu di wilayah Babakan Madang, Cisarua, dan Gunung Putri.

Meski begitu, Idrus merasa jumlah tersebut masih kurang jika dibandingkan dengan luas wilayah di Kabupaten Bogor yang berpotensi mengalami bencana serupa.

“Saya minta KSB di Kabupaten Bogor untuk segera ditambah jumlahnya,” ujar Idrus beberapa hari lalu.

Dirinya menambahkan, data dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bogor menyebut, ada 23 kecamatan yang termasuk kawasan rawan bencana.

Sedangkan berdasarkan Indeks Rawan Bencana Indonesia dari BNPB, kata Idrus, Kabupaten Bogor termasuk peringkat kelima nasional yang rawan bencana.

Baca: Longsor Puncak Disebut karena Perubahan Tata Ruang

“Minimal setiap kecamatan dibentuk KSB, ini penting karena yang tahu persis kondisi geografis adalah masyarakat setempat,” sambungnya.

Selain itu, lanjut dia, Kementerian Sosial juga telah memberikan santunan terhadap korban longsor yang terjadi di wilayah Cijeruk dan Puncak.

Total santunan kepada korban luka maupun ahli waris korban yang meninggal dunia mencapai Rp 108 juta untuk dua wilayah itu.

“Kami juga memberikan bantuan kendaraan penanggulangan bencana untuk Pemprov Jabar sebanyak 92 unit. Kendaraan itu disebar ke seluruh kabupaten dan kota di seluruh Jawa Barat. Kabupaten Bogor mendapatkan empat unit,” pungkas dia. [A2}

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

%d blogger menyukai ini: